Home » » Kisi-kisi Olimpiade PAI 2012

Kisi-kisi Olimpiade PAI 2012

بِسْــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم


KISI-KISI OLIMPIADE PAI 2012
AQIDAH AKHLAK

AQIDAH ISLAM
A.   Pengertian Aqidah Islam
Aqidah berasal dari kata Aqoda yang artinya ikatan atau ikatan (ikatan dua utas tali dalam satu simpul sehingga kedua tali tersebut menjadi tersambung. Dengan demikian Akidah Islam adalah pokok-pokok kepercayaan yang harus diyakini kebenarannya oleh setiap muslim, dan memiliki prinsip-prinsip dasar yang harus dipegang teguh oleh penganutnya (kaum muslimin).


B.   Dasar Aqidah Islam
Dasar Akidah Islam adalah Al-Qur’an dan al-Hadis. Sebagaimana Firman Allah dalam surat al-Baqarah ayat 285:
Artinya: “Rasul (Muhammad) beriman kepada apa yang telah diturunkan kepadanya (Al-Quran) dari Tuhannya, demikian pula orang-orang yang beriman. Semua beriman kepada Allah, malaikat-malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya dan rasul-rasul-Nya (Mereka berkata), ‘Kami tidak membeda-bedakan antara seorangpun dari rasul-rasul-Nya’. Dan mereka berkata, ‘Kami dengar dan kami taat’. Ampunilah kami Ya Tuhan kami, dan kepada-Mu tempat (kami) kembali.” (Q.S. Al-Baqarah: 285).
Sabda Rasulullah Saw:
Artinya: “Telah kutinggalkan kepadamu dua pedoman. Jika kamu tetap berpegang kepada keduanya, kamu tidak akan tersesat selama-lamanya, yaitu Kitabullah (al-Qura’an) dan Sunnah Rasulullah (al-Hadis).” (HR. Bukhari dan Muslim).

C.        Tujuan Aqidah Islam
1.      Menumbuhkan dan membina dasar-dasar ketuhanan yang terdapat dalam jiwa manusia sejak lahir.
2.      Meluruskan akidah-akidah yang telah diselewengkan.
3.      Menghindarkan manusia dari kemusyrikan
4.      Membimbing akal pikiran agar tidak tersesat.

D.       Iman, Islam dan Ihsan
1.      Pengertian Iman
Iman secara bahasa berasal dari kata Amana-Yu'minu-Imanan yang artinya percaya atau menerima.  Sedangkan iman menurut istilah ilmu tauhid adalah:
Artinya: Iman adalah membenarkan dengan hati, mengucapkan dengan lisan, dan memperbuat dengan anggota badan (beramal).

2.      Pengertian Islam
Islam secara bahasa berasal dari kata Aslama-Yuslimu-Islaman yang artinya, patuh, pasrah, menyerahkan diri atau selamat. Sedangkan menurut istilah, Islam adalah agama yang mengajarkan agar manusia patuh dan berserah diri sepenuhnya kepada Allah.
     
3.      Pengertian Ihsan
Ihsan secara bahasa berasal dari kata Ahsana-Yuhsinu-Ihsanan yang artinya kebaikan atau berbuat baik. Sedangkan Ihsan menurut istilah ialah berbakti dan mengabdikan diri kepada Allah SWT atas dasar kesadaran dan keikhlasan

E.        Hubungan Iman, Islam dan Ihsan
Seseorang tidak dikatakan muslim jika tidak beriman. Dan seorang muslim yang beriman jika tidak dibuktikan dengan amal nyata dalam kehidupannya, maka tidak sempurna imannya. Dengan demikian, antara iman, islam dan ihsan merupakan satu kesatuan yang tidak bisa dipisahkan.

SIFAT-SIFAT WAJIB BAGI ALLOH SWT
A.       Sifat Wajib yang Nafsiyah
Sifat Nafsiyah adalah sifat yang berhubungan langsung dengan Dzat Alloh. Sifat nafsiyah tersebut hanya ada satu yaitu
1. Wujud (ada), mustahil ‘Adam (tiada).
“Allah-lah yang menciptakan Iangit dan bumi dan apa yang ada di antara keduanya. (QS. As Sajdah: 4).

B.        Sifat Wajib yang Salbiyah
Sifat Salbiyah adalah sifat yang dapat meniadakan sifat-sifat yang berlawanan dengan sifat wajib bagi Alloh SWT. Dengan sifat Salbiyah ini, Alloh dapat menampakkan idenditas-Nya dan berbeda dengan makhluk-Nya,
Sifat-sifat Salbiyah tersebut yaitu:
1. Qidam (paling awal), mustahil Huduts (ada yang mendahului).
“Dialah yang Awal dan Yang Akhir. Yang Zhahir (Yang nyata adanya karena banyak buktinya) dan yang Batin (yang tak dapat digambarkan hikmat Dzat-Nya oleh akal).” (QS. Al Hadid: 3).
2. Baqo (kekal/abadi/tidak pernah berakhir), mustahil Fana (berakhir).
“Dan tetap kekal Dzat Tuhanmu yang mempunyai kebesaran dan kemuliaan.” (QS. Ar Rahman: 27).
3. Mukholafatu lil hawaditsi (berbeda dengan semua mahluk/segala sesuatu), mustahil Mumatsalatu lil hawaditsi (ada yang menyamai).
Ditegaskan dalam Al Qur’an, “Tidak ada sesuatu pun yang serupa dengan Dia.” (QS. Asy Syuro: 11).
4. Qiyamuhu binafsihi (berdiri sendiri), mustahil Ihtiyaju lighoirihi (membutuhkan yang lain).
“sesungguhnya Allah benar-benar Maha Kaya (tidak memerlukan sesuatu) dari semesta alam.” (QS. Al Ankabut: 6).
5. Wahdaniyat (Esa/Tunggal), mustahil Ta’adud (terbilang).
“Katakanlah, Dialah Allah Yang Maha Esa.” (QS.Al Ikhlas: 1).

C.        Sifat Wajib yang Ma’ani
Sifat Ma’ani adalah sifat-sifat abstrak yang wajib dimiliki oleh Allah SWT. Sifat ma’ani tersebut yaitu:
1.   Qudrat (Kuasa), mustahil ‘Ajzun (lemah).
“Sesungguhnya Allah berkuasa atas segala sesuatu.” (QS. Al Baqoroh: 20).
2.   Irodat (berkehendak), mustahil Karohah (terpaksa).
“Sesungguhnya Tuhanmu Maha Pelaksana terhadap apa yang Dia kehendaki.” (QS. Hud: 107).
3.   Ilmu (maha mengetahui), mustahil ]ahlun (bodoh).
“Dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu.” (QS.An Nisa’: 176).
4.   Hayat (hidup), mustahil Mautun (mati).
“Dan bertakwalah kepada Allah yang hidup kekal dan yang tidak mati.” (QS. Al Furqon: 58).
5.   Sama’ (Maha mendengar), mustahil Shummu (tuli).
“Dan Allah Maha Mendengar serta Maha Mengetahui.” (QS. Al Baqoroh: 256).
6.   Bashor (Maha Melihat), mustahil ‘Ama (buta).
“Dan Allah Maha Melihat apa yang kamu kerjakan.” (QS. Al Hujurat: 18).
       7. Kalam (berfirman), mustahil Bukmun (bisu).
“Dan Allah telah berbicara kepada (Nabi) Musa dengan langsung.” (QS. An Nisa: 164).

D.       Sifat Wajib yang Ma’nawiyah
Sifat Ma’nawiyah adalah Perwujudan dari sifat ma’ani. Sisat Ma’nawiyah tersebut yaitu:
1. Qodiron (Dzat Yang Maha Berkuasa), mustahil Kaunuhu ‘ajizan (Dzat yang lemah).
“Sesungguhnya Alllah berkuasa atas segala sesuatu.” (QS. Al Baqoroh: 20).
2Muridan (Dzat Yang Maha Berkehendak), mustahil Kaunuhu karihan (Dzat yang terpaksa).
“Sesungguhnya Tuhanmu Maha Melaksanakan apa yang Dia kehendaki.” (QS. l1/Hud: 107).
3. Aliman (Dzat Yang Maha Mengetahui), mustahil Kaunuhu jahilan (Dzat yang bodoh).
“Dan Allah Maha Mengetahui sesuatu.” (QS. 4/An Nisa’: 176).
      4. Hayyan (Dzat Yang Hidup), mustahil Mayyitan (Dzat yang mati).
“Dan bertakwalah kepada Allah yang hidup kekal dan yang tidak mati.” (QS. Al Furqon: 58).
5. Sami’an (Dzat Yang Maha Mendengar), mustahil Kaunuhu ashomma (Dzat yang tuli).
“Allah Maha Mendengar dan Maha Mengetahui.” [QS. Al Baqoroh: 256).
      6. Bashiron (Dzat Yang Maha Melihat), mustahil Kaunuhu 'ama (Dzat Yang buta).
"Dan Allah Maha Melihat apa yang kamu kerjakan." (QS. Al Hujurat: 18).
7.  Mutakalliman (Dzat yang berfirman), mustahil Kaunuhu abkama (Dzat yang bisu).
"Dan Allah telah berbicara kepada (Nabi) Musa dengan langsung." [QS. An Nisa': 164).

BERIMAN KEPADA KITAB-KITAB ALLOH SWT
A.       Pengertian Beriman Kepada Kitab-kitab Alloh SWT
Beriman kepada kitab-kitab Allah SWT. ialah mempercayai dan meyakini dengan sepenuh hati bahwa Allah SWT. telah menurunkan kitab-kitab suci-Nya kepada Rasul-rasul pilihan-Nya. Kitab-kitab tersebut berisi wahyu-Nya untuk disampaikan kepada manusia.
B.        Bukti/Dalil Kebenaran Adanya Kitab-Kitab Alloh SWT
Artinya: "Wahai orang-orang yang beriman, tetaplah beriman kepada Allah dan Rasul-Nya dan kepada kitab yang Allah turunkan kepada Rasul-Nya serta kitab yang Allah turunkan sebelumnya. Barangsiapa yang kafir kepada Allah, malaikat-malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya, rasul-rasul-Nya, dan hari Kemudian, Maka Sesungguhnya orang itu telah sesat sejauh-jauhnya. (Q.S. An-Nisa : 136)

C.        Nama-nama Kitab-Kitab Alloh SWT
1.      Kitab Taurat, diturunkan kepada Nabi Musa as. Sekitar abad 12 SM di wilayah Mesir dan Israel
2.      Kitab Zabur, kitab ini diturunkan kepada nabi Daud as. Sekitar abad 10 sm di daerah Israel, Palestina sekarang
3.      Kitab Injil, diturunkan kepada Nabi Isa as. Permulaan abad Masehi
4.      Kitab Al-Qur'an, diturunkan kepada Nabi Muhammad saw. Abad ke enam Masehi di Mekah, Madinah dan sekitarnya.

D.       Fungsi Kitab-Kitab Alloh SWT
1.      Sebagai petunjuk dan pedoman hidup manusia
2.      Sebagai landasan hokum dan etika
3.      Sebagai tempat kembalinya segala persoalan

E.        Isi Pokok Kitab-Kitab Alloh SWT
1.      Isi Kitab Taurot
a.    Berisi tentang tauhid (meng-Esakan Alloh SWT)
b.    Berisi tentang Tata cara beribadah Kepada Alloh SWT (Tuntunan Syariat)
2.      Isi Kitab  Zabur
a.    Berisi tentang zikir,
b.    Berisi tentang nasihat,
c.    Berisi tentang hikmah
3.      Isi Kitab Injil
a.    Berisi tentang Tauhid
b.    Berisi tentang hokum-hukum Alloh
4.      Isi Kitab Al-Quran
a.      Berisi tentang Aqidah
b.      Berisi tentang Ibadah (Syariah)
c.       Berisi tentang Muamalah
d.      Berisi tentang Akhlaq
e.      BerisiJanji dan ancaman
f.        Berisi Tentang Tarikh ( sejarah umat yang lampau )

AKHLAK TERPUJI TERHADAP DIRI SENDIRI
A.    Tawakal
1.    Pengertian Tawakal
Kata tawakal berasal dari bahasa Arab (Tawakkala-yatawakkalu-tawakkulan), yang berarti berserah diri, mewakilkan. Secara istilah, tawakal adalah berserah diri kepada Allah atau menyerahkan suatu urusan kepada kebijakan Allah yang mengatur segala-galanya.
2.    Dampak Positif Tawakal
a.       Memperoleh kepuasan batin karena keberhasilan usahanya mendapat ridho Allah.
b.      Memperoleh ketenangan jiwa karena dekat dengan Allah yang mengatur segala-galanya. Mendapatkan keteguhan hati.
c.       Memperoleh keteguhan hati sehingga tidak mudah goyah karena pengaruh lingkungan.
d.      Menumbuhkan rasa kesadaran akan kelemahan diri dan mengakui Kebesaran Allah SWT.

B.    Ikhtiar
1.   Pengertian Ikhtiar
Kata ikhtiar berasal dari bahasa Arab ( ikhtara-yakhtaru-ikhtiyaaran) yang berarti memilih. Ikhtiar diartikan berusaha karena pada hakikatnya orang yang berusaha berarti memilih.

2.    Dampak Positif Ikhtiar
a.       Merasa batinnya puas karena dapat mencukupi kebutuhan hidupnya.
b.      Terhormat dalam pandangan Allah dan sesame manusia karena sikapnya.
c.       Dapat berlaku hemat dalam membelanjakan hartanya

C.    Sabar
1.     Pengertian Sabar
Sabar     berarti tahan menderita sesuatu, tidak lekas marah, tidak lekas patah hati, dan tidak lekas putus asa.
2.    Dampak Positif Sikap Sabar
a.       Memiliki emosi yang stabil
b.      Memiliki harapan akan masuk ke surge sesuai janji Allah da;am surat al-Baqarah ayat 155
c.       Berhasil mengembalikan persaudaraan yang hamper rusak.

D.   Syukur
1.    Pengertian Syukur
Syukur berasal dari bahasa Arab yang berarti berterima kasih. Menurut istilah, bersyukur adalah berterima kasih kepada Allah atas karunia yang dianugerahkan kepada dirinya.
2.   Dampak Positif Bersyukur
a.      Memperoleh kepuasan batin karena dapat menaati salah satu kewajiban hamba terhadap Allah
b.     Terhindar dari sifat tamak
c.      Mendapat jaminan tambahan nikmat Allah

E.   Qonaah
1.   Pengertian Qonaah
Kata qonaah berasal dari bahasa Arab yang berarti rela, suka menerima yang dibagikan kepadanya. Adapun secara istilah, qonaah adalah rela menerima kenyataan hidup yang dialami,tidak berkeluh kesah, tidak pula mengangan-angan kesenangan yang diterima orang lain.
 2.  Dampak Positif Qonaah
a.      Terhindar dari sifat tamak
b.     Dapat merasakan ketenteraman hidup karena merasa cukup atas karunia Allah yang dianugerahkan kepada dirinya
c.      Mendapat jaminan tambahan nikmat dari Allah dan terhindar dari ancaman siksa yang berat

AKHLAK TERCELA KEPADA DIRI SENDIRI
A. Ananiah
1.   Pengertian Ananiah
Kata ananiah berasal dari bahasa Arab yang artinya aku. Secara istilah, ananiah berarti sikap keakuan, sikap mementingkan diri sendiri, kurang memerhatikan orang lain.
2.    Dampak Negatif Ananiah
a.       Tidak disukai dalam pergaulan karena dia meremehkan orang lain
b.      Menurunkan martabatnya sehingga lambat laun tidak disukai orang
c.       Terisolir dari pergaulan masyarakat lingkungannya

B. Putus Asa
1.    Pengertian Putus Asa
Putus asa bisa diartika habis harapan, tidak ada harapan lagi. Seseorang dikatakan putus asa apabila tidak lagi mempunyai harapan tentang sesuatu yang semula hendak dicapai.
2.      Dampak Negatif Putus Asa
a.   Merugikan diri sendiri
b.   Susah untuk mencapai kemajuan
c.   Telah terkena sifat-sifat kafir karena putus asa dari rahmat Allah

C. Gadab
1.   Pengertian Gadab
Gadab berasal dari bahasa Arab yanga artinya merasa(perasaan) sangat tidak senang dan panas(karena dihina, diperlakukan kurang baik) dan sebagainya.
2.   Dampak Negatif Gadab
a.   Bagi Pelakunya Sendiri
1) Tidak dapat berfikir secara tenang dalam menghadapi persoalan
2) Mudah terkena tekanan batin
3)  Susah menerima kebenaran dan saran
b. Bagi Orang Lain
1) Tidak dapat diajak berkomunikasi secara baik
2)  Menimbulkan kekhawatiran apabila melakukan hal-hal yang tidak diinginkan

D. Tamak
1.   Pengertian Tamak
Kata tamak berasal dari bahasa Arab yang berarti loba, tamak, dan rakus. Secara istilah, tamak berarti terlampau besar nafsunya terhadap keduniaan.
2.   Dampak Negatif Tamak
a.   Mudah terjerumus ke dalam kehidupan yang sesat karena keduniaan
b. Tercela dalam pandangan sesame manusia, karena orang yang tamak cenderung bakhil
c.   Jauh dari petunjuk agama karena waktunya habis untuk memikirkan harta




ٱلْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ ٱلْعَٰلَمِين

Creatif By : MTs Al-Falah ~Amar Ma'ruf Nahi Munkar~

Anda sedang membaca artikel Kisi-kisi Olimpiade PAI 2012. Yang ditulis oleh MTs Al-Falah. Jika anda ingin sebarluaskan artikel ini, mohon sertakan sumber linknya. Kritik dan saran dapat anda sampaikan melalui kotak komentar.
Share this article :
Comments
0 Comments

0 komentar:

Poskan Komentar

Cari di sini :

RANDOMIZE

 
Support : Bale-bale Palupuh | TipsTrik Blogger | MTs Al-Falah Jatinangor
Copyright © 2013. MTs AL-FALAH - All Rights Reserved
Template Created by Abahvsan Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger